Order Fiktif dan Rugikan Ojol, WL Ditangkap Polisi

oleh -19 views

PONTIANAK – Polda Kalimantan Barat kembali mengungkap perkara dugaan tindak pidana ITE. Kali ini melibatkan ojek online dengan modus orderan fiktif. Kabid Humas Kombes Pol Donny Charles Go menginformasikan pengungkapan kasus tersebut, Rabu (10/6/2020) malam.

“Direktorat Reserse Kriminal Khusus saat ini tengah menangani kasus dugaan tindak pidana Informasi dan Transaksi Elektronik, yang menggunakan aplikasi ojek online,” ungkap Kabid Humas Polda Kalbar kepada Wartawan.

Melalui keterangan tertulis pesan WhatsApp Donny menjelaskan kronologis pengungkapan kasus dengan modus orderan fiktif dan menaikan harga orderan.

“Berawal dari laporan driver ojek online yang menerima orderan fiktif dari Pelaku dengan modus menaikan harga pesanan yang disetujui oleh Pemilik toko,” ungkap Donny.

Ia melanjutkan pelaku dengan inisal WL ini mendatangi salah satu toko elektronik di Jalan Panglima Aim, Pontianak Timur. Kemudian menyampaikan ke pemilik toko bahwa ia akan memesan kabel sebanyak tiga roll dengan harga yang semula Rp150.000, namun sengaja dinaikan menjadi Rp315.000 dan disetujui pemilik toko karena sudah sering berbelanja di toko tersebut.

“Saat sudah sesuai rencana, dengan meminjam handphone milik orang lain dengan alasan tidak memiliki aplikasi ojek online. Pelaku melakukan orderan ke titik toko tersebut dengan merincikan pesanan,” jelasnya.

Dengan cara ini pelaku memperoleh selisih harga penjualan kabel sebesar Rp165.000. Atas kejadian tersebut driver ojol merasa dirugikan karena orderan tersebut fiktif dan melaporkannya ke Direktorat Reskrimsus Polda Kalbar.

“Saat ini masih Pelaku sudah ditahan oleh Direktorat Reskrimsus untuk memudahkan proses penyidikan serta pengembangan bila masih ada korban lainnya.” tutupnya.(Red).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.