Yodi Setiawan: Serapan APBD Sekadau Masih Lemah

oleh -157 views

SEKADAU – Anggota DPRD Kabupaten Sekadau, Yodi Setiawan menilai serapan anggaran di Dinas Penataan Ruang dan Perumahan Rakyat (PUPR) Kabupaten Sekadau masih sangat minim.

Hal tersebut bukan tanpa alasan, pasalnya saat ini sudah memasuki bulan Agustus, artinya sudah mau masuk kuartal ketiga tahun anggaran 2019.

Minimnya serapan anggaran tentu menjadi Pekerjaan Rumah (PR) pemerintah daerah, kalau perlu bupati segera mengevaluasi kinerja instansi tersebut.

Anggota DPRD Kabupaten, Sekadau Yodi Setiawan menjelaskan, minimnya serapan anggaran tentu berdampak buruk terhadap perkembangan ekonomi. Sebab, salah satu faktor yang bisa menjadi pendongkrak naiknya ekonomi masyarakat di Kabupaten Sekadau, adalah dana yang berasal dari APBD dan APBN.

“Memasuki bulan Agustus, artinya, untuk penyerapan angggaran hanya menyisakan 4 bulan. Jika, mau penyerapan anggaran 100 persen sampai akhir tahun, maka harus kerja keras. Apalagi untuk mengejar pekerjaan fisik. Saya tidak yakin jika dalam waktu empat bulan sejumlah pekerjaan fisik di dinas PUPR akan tereaslisasi 100 persen,” tegas Yodi.

Padahal lanjut dia lagi, sebelumnya instansi terkait punya waktu yang cukup banyak untuk menyelesaikan segala sesuatu, baik administrasi maupun pekerjaan fisik.

Mirisnya lagi, sampai saat ini di Dinas PUPR Sekadau, masih ada sejumlah proyek yang belum dilelang.

Padahal, proses lelang memakan waktu cukup panjang, mulai dari proses lelang, vefifikasi, penetapan pemenang dan masa sangah.

Proses ini sangat menguras waktu. Apabila bulan Agustus saja belum dilelang, apakah yakin kalau semua pekerjaan tersebut selesai pada akhir tahun.

Untuk mempertanyakan hal tersebut, dalam waktu dekat ini DPRD akan segera memanggil tim anggaran dari bupati terkait molornya penyerapan anggaran.

“Kita minta waktu rapat dengar pendapat nanti antara DPRD dan instansi terkait, Bupati harus hadir. Tujuannya, agar Bupati mengetahui masalah yang terjadi dengan gamblang dan terbuka. Menurut saya lemahnya penyerapan anggaran di dinas tersebut. Faktor utama penyebabnya, adalah kelalaian dari kepala dinasnya sendiri,” tegas Politisi Gerindra itu.

Sementara itu Kepala Dinas PUPR Kabupaten Sekadau, Akhmad Suryadi saat dimintai tanggapan melalui WA mengenai lemahnya serapan APBD Sekadau, Jumat (2/8) belum memberikan tanggapannya. (Red).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.